Pages

This is default featured slide 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

Friday, 19 July 2013

MULTI LEVEL MARKETING(MLM),

Apa sih Mlm,jangan dan mengapa banyak yang berfikir negatif tentang mlm,baca artikel di bawah ini ya.
Seorang penulis buku, menulis buku. Diterbitkan oleh penerbit  & dipasarkan melalui perdagangan yang dikenal umum : Toko Buku. Setelah buku itu diterbitkan, si penulis buku ini diberitahu, bahwa bukunya sudah ada di toko-toko buku. Utamanya di toko-toko buku besar. Maenlah dia ke toko buku besar di kotanya. Apa daya, “sistem” toko buku, tidak mngenali penulis buku. Ia hanya mengenali pembeli buku. Pembeli yang “dikenali” pun, hanya yang benar-benar beli & bayar. Yang hanya liat-liat, apalagi yang buka-buka plastik, malahan ditegor. Jika si toko buku tidak punya sistem Customer Service yang excellent, maka benar-benar hanya pembeli yang beli buku, yang niscaya bakal diwongke. Diwongke tuh maksudnya, diorangkan. Disenyumi, diterimakasihi, dilayani.
Si penulis melihat-lihat bukunya, membolak-balikin bukunya, senyumnya berkembang. Alhamdulillaah, buku saya terbit, katanya dalam hati. Seorang pelayan melihatnya. “Ga jadi beli Pak?” Kata pelayan itu, sambil berusaha senyum. Jawab si penulis, “Oh engga. Saya yang nulis koq malahan.” Jawaban si pelayan, “Ooooohhh… Bapak yang nulis…”. Segitu doang. Benar-benar segitu doang. Ga lebih. Ga ada tawaran teh manis bagi penulis buku. Sebagai ungkapan terima kasih, sebab dengan izin Allah, buku-buku penulis lah yang membuat pelayan itu bisa kerja, toko bisa buka. Tapi itulah. Ga dikenal si penulis itu, oleh sistem jual beli biasa. Apalagi satu toko yang merasa diperlukan, bukan dia yang diperlukan.

Beruntung, alhamdulillaah, mayoritas penulis buku, ikhlas. Mereka menulis untuk Allah. Dan menulis untuk menulis. Tidak berharap lebih.
Episode berikutnya, seorang pembeli. Ini seorang pembeli. Bukan lagi penulis. Ini pembeli. Ada orang yang membeli buku si penulis tersebut. Dan ternyata bagus. Dia senang bacanya. Bahkan dia referensikan kepada yang lain. Dia aja ketika beli, ga dpt diskon. Kecuali “seadanya”. Apalagi ketika “mereferensikan”. Tambah ga bakal dapat apa-apa dari transaksi itu. Memang penulis dapat royalti. Tapi itu dari penerbit. Dari percetakannya. Bukan dari toko buku. Semakin banyak yang terjual, akan semakin banyak royalti yg didapat. Tapi ini tetap ga akan sebanding dengan “pendapatan” toko buku. Penulis biasanya dapat royalti 5-10% dari harga buku kotor. Sedang toko buku, dapat 40-50%. Agen-agen kecil bisa dpt 20-30%. Suatu hari, ia bahkan bukan cuma mempromosikan. Tapi mengajak kawannya ke toko buku besar. “Yuk, saya temenin beli buku saya…” Sampe di kasir, ia yang nemani, ga beli, berdiri sejajar dengan kawannya yang pegang buku dan mau bayar. Posisinya, jelas bukan ngantri. Si penulis buku ini, yang mempromosikan, yang mereferensikan, bahkan nemani sampe ke kasir, malah ditegor kasir. Apa kata kasir? “Pak, ngantri ya, maaf.” He he he, disangkanya, nyelang. Padahal nemenin.
Begitulah. Sistem toko biasa, seperti toko buku tidak mengenal “terima kasih”. Apalagi bagi-bagi bonus, buat yang merefrensikan. Beda dengan MLM. Beda dengan Multi Level Marketing. Beda konsep & prinsip. Dibanding penjualan retail, yang kadang dikuasai grup besar. Dan dunia retail pun, sudah terkuasai pula oleh segelintir grup besar saja. Pasar yang demikian banyak, besar, jadi sekedar pasar. Bukan pelaku. Tidak diajak ikut mencicipi. Seperti kasus penulis dan pembeli yang merefrensikan tadi.
Sayang, bnyk MLM bodong. Yang memanfaatkan situasi & keadaan. Padahal sesungguhnya ia MoneyGame. Gak lebih dari sekedar penipu. Kalo benar ia MLM murni, maka ia akan menguntungkan, menyejahterakan, memberi manfaat, di semua jenjangnya. Ga ada yang cuma jadi korban. Bahkan, ketika membernya hanya member, ia akan mendapatkan banyak kemudahan mendapatkan produk. Dunia MLM banyak cacat dengan kehadiran MLM money game. Tanpa ikhtiar, tanpa kerja. Hanya rayuan belaka.
Dari contoh hari ini, andai buku tersebut di-MLM-kan, maka kisahnya ga akan jadi begitu. Tapi syaratnya, ya MLM yg benar. Sebenarnya, MLM itu sederhana. Pay-out/rabat, yang diberikan ke toko buku tersebut, misal 40-50% tadi, dijadikan sistem berjenjang. Sekedar merefrensikan saja, apalagi bisa jadi stokis, jadi agen, maka ia akan dapat bagian dari rabat yg tadinya “hanya” didapat oleh 1 toko saja. Tentu ada pro kontra. Dan itu ya wajar saja. Bukan saja awal Ramadhan & Lebaran, he he he. Di banyak hal, banyak emang perbedaan. Karena itu, saya santai aja ketika memutuskan mendirikan & mengembangkan MLM e-Miracle. Air Miracle. Air kesehatan. Ini bukan miracle yang selebaran loh ya. Itu mah penipuan. Ini saya produksi air kesehatan. Dengan izin Allah, jadi obat & menjaga kesehatan. Sistem penjualannya, saya bikin berjenjang, dengan sistem MLM. Saya punya pandangan & dasar prinsip yang berbeda. It’s not a moneygame.
Maka ketika pula saya munculin MLM lain, yang bergerak di bidang payment, yakni VSI, saya pun tetap pada pendirian saya. Sekarang, dunia pembayaran2/payment, listrik, dll., dah keliatan, ditelen pula oleh grup retail besar. Ga kebagian dah kita mah. Belum lama, ada seorang ustadz cerita. Dia ngantri di loket kereta api. Bahkan di customer service. Ga dapat tiket. Disarankan untuk beli di salah 1 toko ritel. Eh, hanya beberapa menit, dapet. Langsung diprint. Luar biasa. VSI, MLM yg bergerak di bidang payment. Semua orang bisa jadi agen pembayaran. Hanya dengan gadget yang dia pegang & punya. Keuntungan yang saya dapat, dari porsi persentasi yang didapat dari pembayaran-pembayaran tersebut, itu yang saya MLM-kan. Jadi pendapatan berjenjang.
Baik e-Miracle, maupun VSI, bukan money game. Saya mencoba menjalankan MLM yg benar, yang lurus, yang ga maen-maen & bercanda. Sekali lagi, kawan-kawan boleh berbeda pendapat. Fastabiqul khairat saja. Hasil dari MLM e-Miracle, saya wakafkan 100%. Dan saya pengen, semua menikmati potensi jualan air & macam-macam produk kesehatan nantinya. Saya malah berharap, air yang sudah dikuasai asing, bisa direbut kembali. Kalau besar, e-Miracle saya amanahin untuk take-over air asing. Balik lagi akhirnya soal niat & proses. Niat bener, proses bener, kenapa engga? Bener-bener, jangan ampe salah di niat proses.
Kalo perlu, kecap, garam, cabe/bumbu2, beras, sayur, buah, di-MLM-kan. Supaya pasarnya ga dikuasai & dikendalikan segelintir orang. Kembali ke buku, sebagai contoh awal produk. Ssungguhnya, penulis, bersama pmbaca, bisa menikmati juga smua potensi ekonominya. Yang terjadi, bahkan di penjualan ritel, secara telanjang mata, dikuasi segelintir orang saja. Indonesia, jadi pekerja besar saja. Tidak ikut menikmati potensi keuntungan, dan potensi ekonomi. Bahkan tidak jarang, dunia retail, nginjek2 supplier.
Apalagi bisnis-bisnis yang sekarang ini telanjang diliat oleh mata, dikuasai benar oleh segelintir saja. Bangsa Indonesia, jadi pekerja saja. Bikin dah dari hulu ke hilirnya. Mulai dari proses tanam, hingga jual, MLM punya. Allahu akbar dah kalo emang bener jadi. MLM yang baik, ga akan nambah beban ke pembeli. Yg di-pay-out-kan, memang keuntungan yang wajar. Seperti contoh buku tadi, bila dijadikan MLM. Dunia MLM juga, dunia silaturahim, belajar, mengajar, saling membesarkan. Bukan antara penjual & pembeli, yang kering tanpa ruh. Selanjutnya MLM yang baik, coba untuk pelan-pelan bersyariah. Doain, ke depan e-Miracle & VSI, bersyariah total. Doain, doain, doain.
Udah, ngaji lagi dah… Ramadhan… Ramadhan… He he… Maaf buat yang kontra ya. Boleh koq. Boleh banget. Yg ga boleh, ribut.
Salam,

Yusuf Mansur.

Sunday, 14 July 2013

CARA MEMBUAT LINK PADA BANNER BUATAN SENDIRI

Setelah kita membaut banner seperti contoh di samping tentu kita harus membuatkannya link agar bisa kita pasang di blog atau situs-situs lain untuk keperluan promo atau yang lainnya,lalu bagaimana kah caranya??.tentunya kita harus menguploud foto yang telah kita buat di jasa penyimpanan file online atau hosting gratis salah satunya photobucket.
Sebelum menguploud foto atau vidio sobat harus daftar terlebih dahulu di situs tersebut berikut caranya:
1.)klik link berikut photobucket setelah itu klik sigup pada bagian kanan atas website seperti gambar berikut
2.)Setelah itu isi data-dat yang di minta dan get satarter
3.)Setelah terdaftar masuk atau sign in kemudian klik uplouds
4.)Selanjutnya pilih file foto yang mau di uploud
5.)Dan yang terakhir view uplouds
dan link sudah bisa kita gunakan ,selamat mencoba sobat semua.

Thursday, 27 June 2013

CARA MUDAH MENGHAPUS GADGET YANG TERSEMBUNYI

Salam Blogger,Belajar dari pengalaman saya yang suka mengganti-ganti template blog saya,saking seringnya di otak-atik maka ada salah satu gadget yang tidak bisa di hapus maupun di pindah,tentu saja itu akan menghambat tata letak dan keindahan blog kita,untuk itu saya ingin berbagi tips kepada teman-teman yang mungkin belum mengetahui cara untuk menghapus ataupun ingin memindahnya saja.ada 2 cara mudah yang bisa kita gunakan.

1).Seperti biasa login ke dashbor blogger sobat

2).Klik template dan Edit HTML















3).cari kode:<div id'sidebar-wripper
 cari gadget yang pengen sobat hapus sesuai judulnya atau bisa juga mengganti kata:locked" 'true' diganti dengan 'false'.jadi dech,jangan lupa sebelum menyimpan template pastikan terlebih dahulu dengan preview template untuk memastikan tak ada kesalahan saat menghapus gadget,selamat mencoba ya sobat.

Thursday, 20 June 2013

BISNIS USTAD YUSUF MANSYUR


Gambar di atas saya ambil dari halaman depan web resmi e-miracle,di sini saya hanya ingin mengajak dan berbagi kepada teman-teman yang ingin mempunyai bisnis dan penghasilan tambahan,tapi masih bingung ataupun terkendala waktu dan modal,e-miracle bisa jadi solosi dan kesempatan yang bisa kita ambil,apalagi bagi temen-teman yang sudah lama aktif di Bisnis online namun sering mengalami kegagalan akibat skema ponzi.money game ataupun scam yang hanya menjanjikan keuntungan besar namun tidak bertahan lama atau berkelanjutan,berikut sambutan dari owner e-miracle

 MENGAPA HARUS E-MIRACLE
Karena di sini kita di ajarkan untuk berbisnis sambil berdakwah dengan konsep,Ajak,Rawat dan Uswatu Khasanah selain itu e-miracle memiliki legalitas dan produk-produk yang berkwalitas KILIK DI SINI UNTUK LEBIH JELAS Lalu apa keuntungan bergabung di bisnis ini?
1).20% bonus sponsor pendaftaran referal
Setiap kita mengajak seseorang untuk bergabung akan mendapat bonus 20% yaitu:Rp.50.000 Untuk paket silver ,Rp.100.000 untuk paket Gold dan Rp.300.000 untuk paket platinum.
Dan di sini kita cukup mengajak 2 orang saja
2).Bonus Pasangan
8 Keunggulan Plan B di e-miracle
Catatan:
Ayo sobat mari membangun bisnis dengan Doa dan usaha,tahajjud,dhuha dan sedekah,Insya Allah kesuksesan akan menghampiri kita klik gambar di bawah

Sunday, 9 June 2013

BISNIS TANPA MODAL

SUKSES TANPA MODAL MUNGKINKAH???
DIMANA ADA KEMAUAN DI SITU ADA JALAN 
DAN KINI KITA BERKESEMPATAN MEWUJUDKANNYA DI INDOBOCLUB(IBC) 

100% TANPA MODAL 100% GRATIS
BISA SOBAT LIHAT GAMBAR DI ATAS 
HANYA DENGAN MENCARI 5 DOWNLINE($0.01) PER DOWLINE HINGGA 10 LEVEL DAN DOWNLINE KITA MELAKUKAN HAL YANG SAMA MAKA KITA BISA MENGHASILKAN RIBUAN DOLLAR
GAMPANG BUKAN,? 

TUNGGU APA LAGI SEGERA DAFTAR
 klik gambar di atas dan ikuti langkah-langkah di bawah ini
pendaftaran 100% gratis






mudah bukan sobat??jika sobat mengalami kesulitan bisa kontak saya di facebook klik pada logo facebook di bagian kanan atas blog ini